Wednesday, February 10, 2016

Rencah hidup dan cinta.

Hidup dan cinta terbit padanya empat rasa.
Rasa manis. Rasa masin. Rasa pahit. Rasa masam.
Pada ketika rasa terlalu manis, tambahlah air.
Pada ketika rasa terlalu masin, tambahlah air.
Pada ketika rasa terlalu pahit, tambahlah gula.
Pada ketika rasa terlalu masam, tambahlah gula.
Pada ketika semua empat rasa itu, berkurang, maka tambahlah mengikut rencah rasa itu sendiri.

Rencah hidup. 

Betapa Agungnya Allah, memberi empat deria rasa. Deria rasa yang padanya terkait rapat dengan rencah hidup manusia.

Dan, kau bukanlah terlalu dungu untuk memahami nuansanya.

Februari si Cadbury.

Tuesday, February 9, 2016

Harapan, doa dan cinta.

Harapan menumbuhkan doa.

Doa menambahkan cinta.
Cinta melengkapkan hidup.

Februari si Cadbury.

Tuesday, February 2, 2016

Nilai

Sudah Februari.  

Semalam, aku hantar surat cinta. Surat Cinta untuk Studio Anai-anai. Ini percubaan kedua aku.  Pada percubaan pertama tahun lalu, aku gagal. Percubaan kedua ini, aku cuba nasib lagi.  Siapa tahu taji ayam tumbuh dikaki. Siapalah tahu. 

P/s: Kadang-kadang, kita ini salah meletak nilai. Nilai pada sesuatu perkara. Nilai pada sesuatu benda. Nilai sebuah hati. Nilai sebuah perasaan. Sengaja atau tidak, salah meletak nilai itulah tanda kebodohan yang malas untuk mengakun. Bukan kerana ego, tapi kerana terlalu prejudis dengan sifat bodoh. 

Februari si Cadbury.

Thursday, January 14, 2016

Getir

Kadang-kadang...
Getir hidup bermula apabila kau harus memilih apa yang lebih patut didahulukan. Aku tidak kata memilih apa yang lebih penting, kerana kebanyakan perkara dan benda berstatus penting. Bila kau faham dan akur pada perkara yang lebih patut didahulukan, getir itu akan beransur hilang kalau pun tidak, sekurang-kurang, warna getir akan pudar. Kau bakalan gembira berlapang dada.

Monday, January 11, 2016

Bulan Buku: Januari 2016

Akhirnya buku "Lelaki Simpanan" jadi koleksi. Senyum sampai telinga. Syukur Alhamdulilah. Ini buku lelaki. Perempuan boleh baca. 




Sunday, January 3, 2016

Nuansa Hati

Bahasa hati satu nuansa. Manusia jarang menyatakan rasa hati secara literal. Justeru, ia ruwet untuk didektasi. Hati ini pelik, hati juga unik dari sifat dan fitrahnya. Maka berdamailah dengan hati. Siapa tahu, ada yang dapat membaca nuansa; bahasa si hati.

Husno,
Januari si Mandiri.

Monday, December 28, 2015

Harapan

Hati kita selalu terluka kerana harapan. Harapan yang disandarkan padanya bahagia untuk diri. Bila yang terjadi tidak selari dengan harapan, rosaklah hati. Kalaulah kita mahu berdamai dengan harapan, pasti harapan akan memelukmu. Bina harapan bersama.

P/s: ceh...adikakadiyoh.